Pemkab Bulukumba Bantu Pembersihan Lahan Petani Pakai Alat Berat

Ilustrasi lahan pertanian dan alat berat. (Ist)

BULUKUMBA, KUTIP.co Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bulukumba terus memacu program bibit unggul untuk beberapa varietas buah unggul.

Belajar dari tahun tahun sebelumnya, warga atau petani kesulitan mengganti tanamannya dengan bibit unggul di kebunnya karena kendala pembersihan lahan.

Untuk membersihkan dan menggarap lahan untuk kemudian ditanami bibit unggul, tidak bisa mengandalkan tenaga manusia secara manual, akan tetapi harus dibantu dengan alat berat seperti eskavator.

Olehnya itu, memasuki tahun 2024 ini, Pemda melalui Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan menganggarkan bantuan bibit unggul sekaligus bantuan pembersihan lahan menggunakan alat berat.

“Jadi ini paket komplit, dibantu bibit unggul juga dibantu pembersihan lahannya,” kata Kabid Hortikultura dan Perkebunan Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bulukumba Iwan Setiawan, Jumat 26 April 2024.

Baca Juga:   Kabar Baik Buat Pecinta Otomatif, Salon Mobil Bakal Hadir di Bulukumba

Dikatakan program ini untuk mewujudkan model pertanian perkebunan yang monokultur, sehingga lebih terukur dan mudah pemeliharaannya. Petani yang mendapatkan bantuan bibit harus mengikuti skema atau model pertanian yang direkomendasikan yaitu Good Agriculture Practices (GAP).

GAP merupakan sebuah teknis penerapan sistem sertifikasi proses produksi pertanian yang menggunakan teknologi maju ramah lingkungan dan berkelanjutan, sehingga produk panen aman dikonsumsi, kesejahteraan pekerja diperhatikan dan usahatani yang memberikan keuntungan ekonomi bagi petani.

ASEAN-GAP sendiri menekankan terhadap empat komponen yaitu (1) keamanan konsumsi pangan; (2) pengelolaan lingkungan dengan benar; (3) keamanan, kesehatan dan kesejahteraan pekerja lapang; (4) jaminan kualitas produk dan traceability produk.

Baca Juga:   BOP untuk Pendidikan Al-Qur'an Diduga Dikorupsi, Kantor Kemenag Digeledah Kejari

Saat ini, lanjutnya sudah dalam tahap verifikasi lahan. Sudah ada sekitar 153 hektar lahan petani yang tersebar di beberapa kecamatan yang bersedia diolah lahannya untuk menjadi perkebunan monokultur.

“Lahan itu akan jadi kebun percontohan yang memiliki prospek ekonomi yang besar,” kata Iwan Setiawan.

Adapun anggaran yang diperuntukkan untuk program bibit unggul dan pengolahan lahan, masing masing dialokasikan sebesar Rp 1 milyar. Bibit unggul yang disiapkan Nangka Madu sebanyak 5100 pohon, Pala sebanyak 5000 pohon dan sukun 500 pohon.

Untuk diketahui, Bupati Bulukumba Andi Muchtar Ali Yusuf juga saat ini mengolah lahan kebun nya sendiri untuk perkebunan bibit unggul, baik di Bulukumba maupun di Kabupaten Sinjai. Tujuannya agar memperlihatkan dan memberikan motivasi kepada warga Bulukumba untuk melakukan reformasi pertanian dengan mengganti tanaman yang tidak produktif dengan tanaman bibit unggul.

Baca Juga:   Kader PKK Bulukumba Wajib Tanam Cabe di Pekarangan Rumah

Andi Utta sapaan akrab bupati juga melalui dan CSR perusahaannya juga sudah membagi ratusan ribu bibit unggul kepada masyarakat.(*)