Bisnis  

Elon Musk Dorong “Deregulasi Komprehensif” Setelah Memprediksi Perubahan SEC

Elon Musk. Foto ist

New York, Kutip.co – Miliarder yang juga CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk telah menekankan perlunya “deregulasi komprehensif.”

Ia menyuarakan hal ini sebagai respons terhadap beberapa tindakan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) yang menurutnya sangat membatasi peradaban kita.

Hal ini terjadi setelah dia memprediksi “reformasi komprehensif” SEC dengan probabilitas 100 persen.

CEO Tesla dan SpaceX, Elon Musk, telah menekankan perlunya “deregulasi komprehensif.”

Hal ini menyusul prediksinya bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa Amerika Serikat (SEC) akan mengalami “reformasi komprehensif” dengan probabilitas 100 persen. Dalam sebuah kiriman terbaru di platform media sosialnya, X, sang miliarder menyatakan, “Diperlukan deregulasi komprehensif. Titik.”

Pernyataan Musk ini muncul ketika SEC terlalu tumpang tindih dalam beberapa area, termasuk dalam dunia kripto.

Baca Juga:   Lama Menunggu Migrasi ke Wallet Pi Network, Ini Tips ala Pioneer Indonesia

Banyak anggota Kongres Amerika Serikat, regulator, bisnis, dan individu telah menyuarakan keprihatinan mereka mengenai tindakan SEC. Bahkan ada sebuah rancangan undang-undang yang diajukan di Kongres untuk menggulingkan Ketua SEC, Gary Gensler.

Sebuah proposal peraturan terbaru dari SEC, yang bertujuan untuk mengatur analisis data prediktif (PDA) dan kecerdasan buatan (AI), telah menarik perhatian Musk.

Gensler telah memperingatkan tentang potensi AI untuk memicu krisis keuangan dalam dekade mendatang.

Pada hari Sabtu, Vladimir Tenev, CEO perusahaan jasa keuangan Robinhood Markets, memperingatkan di X bahwa peraturan baru ini “akan sangat membatasi perusahaan jasa keuangan dalam menggunakan teknologi untuk melayani pelanggan,” yang pada gilirannya “akan berdampak besar pada para investor.”

Baca Juga:   Beda dengan CoinMarketCap, Harga Pi Network di CoinGecko Masih 38 USD

Dia menjelaskan, “Peraturan ini begitu luas sehingga akan memerlukan tinjauan manual yang mahal pada hampir semua aplikasi teknologi, bahkan hal-hal dasar seperti pemilihan warna dalam desain aplikasi dan pengujian A/B sederhana.”

Eksekutif Robinhood ini juga memperingatkan, “SEC mengakui bahwa peraturan ini akan sangat sulit dan mahal untuk dipatuhi, bahkan mungkin tidak mungkin, sehingga perusahaan mungkin terpaksa berhenti menggunakan teknologi untuk melayani pelanggan sama sekali.

Dan, mereka belum mengidentifikasi adanya kerugian nyata bagi para investor yang disebabkan oleh teknologi. Kerugian sebenarnya adalah bahwa akan menjadi lebih sulit dan mahal bagi pelanggan untuk berinvestasi dan berdagang.”

Baca Juga:   Pengertian dan Sejarah Bitcoin Halving

Mengomentari kekhawatiran Tenev mengenai proposal peraturan analisis data prediktif SEC, Musk menulis di X: Peradaban kita sedang dicekik perlahan dengan satu peraturan demi satu peraturan.

Bos Tesla saat ini tengah menghadapi tuntutan hukum dari SEC. Regulator sekuritas tersebut mengambil tindakan hukum untuk memaksa dia memberikan kesaksian mengenai akuisisinya terhadap platform media sosial Twitter, yang kini berganti nama menjadi X.

Musk sebelumnya telah menyatakan kurangnya rasa hormatnya terhadap SEC, dengan mengatakan, “Saya tidak menghormati SEC.”

Dalam perkembangan terbaru, Musk, bersama pemilik Dallas Mavericks Mark Cuban dan beberapa orang lainnya, bersama-sama mengajukan pendapat sebagai pihak ketiga yang mendukung para tergugat dalam sebuah kasus Mahkamah Agung melawan SEC.