Tekno  

Capai Kesuksesan di Ulang tahun ke-25, Ini Sejumlah Produk Gagal dari Google

Google's 25th birthday

Jakarta, Kutip.co – Meskipun Google telah mencapai kesuksesan besar dengan berbagai produknya, perusahaan ini juga diterpa kegagalan dalam beberapa upaya.

Termasuk dalam membuat atau mengembangkan aplikasi sepanjang perjalanan hingga hari ini, 27 September 2023 dalam usia 25 tahun.

Kegagalan tersebut, meskipun menyakitkan, telah memberikan pelajaran berharga bagi Google yang terus eksis sebagai mesin pencari terbaik.

Berikut adalah beberapa produk dan aplikasi buatan Google yang bisa disebut ditutup karena gagal mencapai kesuksesan.

Google Wave
Diluncurkan pada tahun 2009, Google Wave adalah platform kolaborasi yang dirancang untuk menggabungkan email, obrolan, dokumen bersama, dan berbagi informasi dalam satu platform.

Namun, meskipun memiliki potensi besar, Google Wave terlalu kompleks untuk digunakan oleh sebagian besar pengguna dan akhirnya dihentikan pada tahun 2010.

Google Buzz
Google Buzz adalah upaya Google untuk bersaing dengan media sosial seperti Twitter dan Facebook.

Namun, peluncurannya pada tahun 2010 diwarnai dengan masalah privasi dan kebijakan yang kontroversial, yang membuat banyak pengguna khawatir tentang keamanan data pribadi mereka.

Akibatnya, Google Buzz ditarik kembali pada tahun yang sama.

Google Glass
Diperkenalkan sebagai inovasi revolusioner dalam bidang komputasi yang dipakai di kepala pada tahun 2013, Google Glass gagal mencapai ekspektasi yang tinggi.

Harganya yang tinggi, masalah privasi, dan perasaan “mengintip” yang timbul dari perangkat ini menyebabkan penarikan perangkat tersebut dari pasar konsumen pada tahun 2015.

Google Glass kini lebih berfokus pada penggunaan industri dan bisnis.

Google+
Diluncurkan pada tahun 2011 sebagai upaya Google untuk bersaing dengan Facebook, Google+ tidak pernah mencapai tingkat popularitas yang diharapkan.

Masalah privasi dan kurangnya daya tarik yang unik menyebabkan penutupan Google+ pada tahun 2019 setelah ditemukan celah keamanan yang serius.

Meskipun aplikasi-aplikasi ini tidak mencapai tingkat kesuksesan yang diharapkan, Google telah belajar dari kegagalan-kegagalan ini dan menggunakannya sebagai pelajaran berharga dalam pengembangan produk-produk selanjutnya.

Perusahaan ini terus mencoba berinovasi dan mengejar ide-ide baru untuk menghadirkan layanan yang lebih baik kepada pengguna di seluruh dunia.

Terbaru Google merilis aplikasi Bard merupakan Chat Based AI Tool yang dotopang oleh PaLM 2.

Sejarah Google
Google telah mengukir sejarah yang luar biasa selama 25 tahun terakhir.

Baca Juga:   The Most Influential People in the Green House Industry and Their Celebrity Dopplegangers

Dari awalnya sebagai proyek kecil di sebuah garasi, perusahaan ini telah berkembang menjadi salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia, mengubah cara kita mencari informasi, berkomunikasi, dan berinteraksi dengan dunia.

Meskipun menghadapi berbagai tantangan dan kegagalan di sepanjang jalan, Google terus berinovasi dan berusaha untuk menjadi perusahaan yang lebih baik.

Google bermula dari sebuah garasi kecil di Menlo Park, California.

Larry Page dan Sergey Brin, dua mahasiswa doktoral dari Universitas Stanford, adalah orang-orang di balik misteri perusahaan ini.

Pada tahun 1995, Larry dan Sergey bertemu dan mulai bekerja sama pada proyek penelitian yang akhirnya akan mengubah dunia internet.

Pada tahun 1996, mereka menciptakan mesin pencari bernama “Backrub” yang menggunakan algoritma unik untuk mengindeks dan mengurutkan halaman-halaman web berdasarkan relevansi.

Algoritma ini menjadi cikal bakal PageRank, yang menjadi landasan utama dari mesin pencari Google.

Pada tahun 1997, mereka mengganti nama perusahaan mereka menjadi Google, sebuah terjemahan dari istilah matematika “googol” yang merujuk pada angka 1 diikuti oleh 100 angka nol.

Nama ini mencerminkan ambisi mereka untuk mengorganisir dan memahami semua informasi di internet.

Pencarian Google pertama kali diluncurkan sebagai produk beta pada tahun 1998, dan dalam waktu singkat, mesin pencari ini memenangkan hati pengguna dengan hasil pencarian yang lebih akurat dan cepat dibandingkan pesaingnya.

Sejak itu, Google terus berkembang dan mengembangkan berbagai produk dan layanannya.

Profil Larry Page dan Sergey Brin
Larry Page dan Sergey Brin adalah dua orang yang sangat berpengaruh dalam sejarah teknologi modern.

Larry Page, lahir pada tanggal 26 Maret 1973, adalah seorang komputeris dan insinyur komputer yang brilian.

Ia adalah pemimpin proyek PageRank yang menjadi pondasi Google Search.

Sergey Brin, lahir pada tanggal 21 Agustus 1973, adalah seorang komputeris, ahli statistik, dan insinyur.

Ia berperan penting dalam pengembangan teknologi mesin pencari Google.

Keduanya memimpin Google sebagai CEO pada awal-awal perusahaan ini dan kemudian mengambil peran lain setelah perusahaan berkembang menjadi perusahaan teknologi raksasa.

Larry Page menjabat sebagai CEO Alphabet Inc., perusahaan induk Google, sementara Sergey Brin fokus pada berbagai proyek penelitian dan pengembangan dalam perusahaan.

Baca Juga:   Ayo! Menangkan Undian Kupon Find N3 Flip pada 24 Oktober 2023

Larry dan Sergey telah mendedikasikan sebagian besar hidup mereka untuk mengubah cara kita mengakses dan menggunakan informasi.

Prestasi mereka tidak hanya mengubah perusahaan teknologi, tetapi juga dunia secara keseluruhan.

Aplikasi Jaringan Google
Selama perjalanan panjangnya, Google telah meluncurkan sejumlah produk dan layanan yang sangat sukses di berbagai bidang.

Berikut adalah beberapa aplikasi jaringan Google yang paling terkenal:

1. Google Search
Mesin pencari ini tetap menjadi produk inti Google yang paling populer.

Dengan algoritma pencarian yang terus diperbarui, Google Search memberikan hasil pencarian yang relevan dan akurat kepada miliaran pengguna setiap hari.

2. Google Maps
Aplikasi ini telah mengubah cara kita menavigasi dunia.

Dengan fitur seperti Street View dan petunjuk arah real-time, Google Maps telah menjadi sahabat setia para pelancong dan pengguna sehari-hari.

3. Google Chrome
Penjelajah web ini cepat menjadi yang paling populer di dunia.

Google Chrome dikenal karena kecepatan, stabilitas, dan ekosistem ekstensi yang besar.

4. YouTube
Google mengakuisisi YouTube pada tahun 2006, dan platform berbagi video ini sejak itu menjadi salah satu situs web paling populer di dunia.

5. Gmail
Gmail adalah layanan surel atau email gratis yang dikembangkan oleh Google.

Gmail dikenal dengan kapasitas penyimpanan yang besar, antarmuka yang mudah digunakan, dan fitur-fitur canggih seperti klasifikasi otomatis pesan ke dalam folder, tab promosi, dan spam.

Pengguna juga dapat dengan mudah mengakses Gmail dari berbagai perangkat, termasuk ponsel pintar.

6. Google Meet
Google Meet adalah aplikasi konferensi video yang dikembangkan oleh Google.

Aplikasi ini memungkinkan pengguna untuk melakukan pertemuan video, konferensi online, dan kolaborasi jarak jauh.

Google Meet menyediakan fitur-fitur seperti obrolan berbasis teks, berbagi layar, dan integrasi dengan kalender Google.

7. Google Drive
Google Drive adalah layanan penyimpanan cloud yang memungkinkan pengguna untuk menyimpan, mengelola, dan berbagi berbagai jenis file dan dokumen secara online.

Dengan Google Drive, Anda dapat menyimpan dokumen, gambar, video, dan file lainnya, lalu mengaksesnya dari berbagai perangkat dengan koneksi internet.

Baca Juga:   Huawei Watch GT 4 Review Spesifikasi Memukau dengan Harga Terjangkau

Layanan ini juga memungkinkan kolaborasi dalam waktu nyata, sehingga beberapa orang dapat bekerja bersama pada dokumen yang sama.

8. Google Docs
Google Docs adalah aplikasi pengolahan kata berbasis web yang terintegrasi dengan Google Drive.

Dengan Google Docs, Anda dapat membuat, mengedit, dan berbagi dokumen teks, presentasi, dan lembar kerja secara online.

Fitur kolaborasi real-time memungkinkan beberapa pengguna bekerja bersama pada dokumen yang sama, membuatnya ideal untuk proyek tim.

9. Google Sheets
Penjelasan Singkat: Google Sheets adalah aplikasi lembar kerja berbasis web yang juga terintegrasi dengan Google Drive.

Ini adalah alat yang kuat untuk membuat, mengelola, dan menganalisis data dalam bentuk tabel.

Anda dapat menggunakan rumus, grafik, dan berbagai fungsi lainnya untuk mengolah data dengan efisien.

10. Google Slides
Google Slides adalah aplikasi presentasi berbasis web yang memungkinkan Anda membuat, mengedit, dan berbagi presentasi multimedia secara online.

Anda dapat membuat slide-show profesional dengan berbagai elemen seperti teks, gambar, video, dan animasi. Fitur kolaborasi memungkinkan tim untuk bekerja bersama pada presentasi yang sama secara real-time.

11. Google Photos
Google Photos adalah layanan penyimpanan dan berbagi foto yang dikembangkan oleh Google.

Ini memungkinkan Anda untuk menyimpan, mengelola, dan mencari foto dan video secara mudah. Google Photos juga menyediakan berbagai fitur cerdas seperti pengenalan wajah, pencarian berbasis objek, dan album otomatis.

12. Google Calendar
Google Calendar adalah aplikasi kalender online yang membantu Anda mengatur jadwal dan mengelola acara.

Anda dapat membuat dan mengatur janji, mengatur pengingat, berbagi jadwal dengan orang lain, dan mengintegrasikannya dengan aplikasi lain seperti Gmail.

13. Google Translate
Google Translate adalah aplikasi terjemahan bahasa yang mendukung berbagai bahasa di dunia.

Ini memungkinkan Anda untuk menerjemahkan teks, ucapan, dan bahkan teks dalam gambar.

Google Translate sangat berguna untuk komunikasi lintas bahasa dan untuk belajar bahasa asing.

14. Google Bard
Bard merupakan produk kecerdasan buatan (AI) dari Google yang hadir tak lama setelah kemunculan chatbot populer, ChatGPT.

Diumumkan berdiri sejak Februari 2023, chatbot itu sudah bisa digunakan dalam 40 bahasa. ***