Kata Bijak Islami: Takdir Itu Milik Allah, Namun Usaha Dan Doa Adalah Milik Kita

Perempuan muslimah. Gambar oleh H A R M O N I A P I C T U R A dari Pixabay

KUTIP.co – Kata Bijak Islami: Takdir Itu Milik Allah, Namun Usaha dan Doa Adalah Milik Kita

“Takdir itu milik Allah, namun usaha dan doa adalah milik kita.”

Kata-kata bijak ini sering kita dengar dalam ajaran Islam. Namun, apa makna sebenarnya dari kata-kata ini? Dan bagaimana kita bisa mengaplikasikannya dalam kehidupan kita sehari-hari?

Takdir: Kehendak Allah yang Tak Terelakkan

Takdir, dalam ajaran Islam, merujuk pada kehendak Allah yang telah ditetapkan dan tidak dapat diubah oleh siapa pun. Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an:

“Sesungguhnya Kami telah menciptakan segala sesuatu menurut ukuran.” (QS. Al-Qamar: 49)

Ini berarti bahwa setiap peristiwa yang terjadi di alam semesta ini telah ditakdirkan oleh Allah SWT. Baik itu peristiwa besar seperti kelahiran, kematian, atau bencana alam, maupun peristiwa kecil seperti detak jantung atau jatuhnya sehelai daun, semuanya telah ditentukan oleh Allah SWT.

Baca Juga:   Tips Menulis Kutipan

Usaha: Tanggung Jawab Manusia

Meskipun takdir telah ditetapkan, manusia diberi kebebasan untuk berusaha dan berikhtiar. Allah SWT berfirman:

“Dan bahwa manusia hanya memperoleh apa yang telah diusahakannya.” (QS. An-Najm: 39)

Ayat ini menunjukkan bahwa manusia bertanggung jawab atas tindakan dan pilihan mereka. Kita tidak bisa hanya duduk diam dan menunggu takdir datang menghampiri kita. Kita harus berusaha dan berikhtiar semaksimal mungkin untuk mencapai tujuan kita.

Doa: Senjata Orang Beriman

Selain usaha, doa juga merupakan senjata yang ampuh bagi orang beriman. Allah SWT berfirman:

“Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu.” (QS. Ghafir: 60)

Baca Juga:   Kata Bijak Islami: Satu-satunya Alasan Kita Untuk Hadir di Dunia Ini Adalah untuk Menjadi Saksi Atas Keesaan Allah - Buya Hamka

Doa adalah cara kita berkomunikasi dengan Allah SWT. Melalui doa, kita dapat memohon apa pun yang kita inginkan, baik itu kesehatan, rezeki, atau petunjuk. Allah SWT Maha Pengasih dan Maha Penyayang, dan Dia selalu mendengarkan doa hamba-Nya.

Harmonisasi Takdir, Usaha, dan Doa

Takdir, usaha, dan doa merupakan tiga hal yang saling berkaitan dan tidak dapat dipisahkan. Takdir adalah kehendak Allah yang pasti terjadi, namun usaha dan doa adalah cara kita untuk menjemput takdir tersebut.

Dengan berusaha dan berikhtiar, kita menunjukkan bahwa kita percaya pada kehendak Allah SWT dan kita siap untuk bekerja keras untuk mencapai tujuan kita. Dengan berdoa, kita menunjukkan bahwa kita berserah diri kepada Allah SWT dan kita yakin bahwa Dia akan memberikan yang terbaik bagi kita.

Baca Juga:   Kata Bijak Islami: Jika Memulai Karena Allah, Maka Jangan Menyerah Karena Manusia

Aplikasi dalam Kehidupan Sehari-hari

Kata bijak “Takdir itu milik Allah, namun usaha dan doa adalah milik kita” dapat kita aplikasikan dalam berbagai aspek kehidupan kita. Misalnya:

  • Dalam hal pendidikan: Kita tidak bisa hanya mengandalkan takdir untuk mendapatkan nilai yang baik. Kita harus berusaha belajar dengan giat dan berdoa agar Allah SWT memberikan kemudahan.
  • Dalam hal pekerjaan: Kita tidak bisa hanya berharap mendapatkan pekerjaan yang bagus. Kita harus berusaha mencari pekerjaan, mempersiapkan diri dengan baik, dan berdoa agar Allah SWT memberikan rezeki yang halal.
  • Dalam hal kesehatan: Kita tidak bisa hanya berdoa agar tetap sehat. Kita harus berusaha menjaga kesehatan dengan makan makanan yang sehat, berolahraga teratur, dan beristirahat cukup.