News  

Sakit Hati, Lurah di Jogja Laporkan Ade Armando ke Polisi

Ade Armando. Foto PMJNEWS

Jakarta, Kutip.co – Lurah di DI Yogyakarta melaporkan pegiat media sosial Ade Armando ke Polda Kamis (7/12/2023).

Pelapor Lurah Karangwuni, Kulon Progo mewakili lurah mengaku sakit hati atas ucapan Ade Armando terkait dinasti politik di DIY.

Dalam hal ini lurah yang berperan sebagai pemangku keistimewaan merasa tak terima.

Pelapor didampingi Paguyuban Masyarakat Ngayogyakarta Untuk Sinambungan Keistimewaan (Paman Usman) melaporkan politisi Partai PSI itu.

Ade dilapor atas dugaan penyebaran ujaran kebencian menyangkut dengan Pasal 28 ayat 2 UU ITE buntut dari pernyataannya yang menuding DIY sebagai perwujudan politik dinasti.

Baca Juga:   Peringatan Hari Pancasila di Bulukumba, Ajang Mengenang Para Pahlawan yang Gugur Dalam Aksi G30S PKI

“Saya sebagai lurah sebagai pemangku keistimewaan tentu merasa sakit hati terhadap pernyataan yang diberikan oleh A (Ade Armando). Maka dari itu kita membuat pelaporan salah satunya adalah yang berkesinambungan biar semua paham bahwa kita juga negara hukum boleh berpendapat tapi juga paham risikonya dan mungkin untuk pembelajaran yang lain agar berhati-hati agar kelanjutan tidak ada si A yang lain lagi,” kata Anwar.

Kuasa Hukum Mustafa mengatakan, Ade Armando dilaporkan atas dugaan tindak pidana kejahatan ITE UU Nomor 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE, sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 (1) dan/atau Pasal 28 ayat (2) Jo Pasal 45 UU ITE Jo Pasal 160, 309, 390, dan 243 KUHP.

Baca Juga:   Menakar Kans 2 Legislator Perempuan di Pilbup Bulukumba

“Poin khusus adalah tiga poin, ada sembilan pasal tapi poinnya ada tiga, pertama adalah penghasutan terhadap penguasa, kedua berita bohong atau hoaks, ketiga ujaran kebencian,” tandas Mustafa. ***