Bisnis  

Pengertian dan Sejarah Bitcoin Halving

Seorang wanita sedang memantau bursa kripto dengan Bitcoin di tangan. Foto Kutip.co/ARN

Jakarta, Kutip.co – Bitcoin Halving, peristiwa bersejarah dalam jaringan Bitcoin yang terjadi kira-kira setiap empat tahun, merupakan aspek penting dalam ekosistem Bitcoin.

Diprogramkan ke dalam protokol Bitcoin itu sendiri, fenomena ini terjadi setiap 210.000 blok dan memainkan peran krusial dalam membentuk ekosistem mata uang digital ini.

Sejak diluncurkan pada tahun 2009, Bitcoin memperkenalkan imbalan blok sebesar 50 Bitcoin bagi para penambang yang berhasil menambahkan blok baru ke dalam rantai blok.

Namun, penyertaan mekanisme Halving yang canggih berarti setiap 210.000 blok yang ditambang memicu pengurangan otomatis dari imbalan blok tersebut menjadi setengahnya.

Halving pertama terjadi pada November 2012, mengurangi imbalan menjadi 25 Bitcoin.

Kemudian, Halving kedua terjadi pada Juli 2016, lebih lanjut mengurangi imbalan menjadi 12,5 Bitcoin.

Baca Juga:   Beda dengan CoinMarketCap, Harga Pi Network di CoinGecko Masih 38 USD

Saat kita berada di ambang waktu yang disebutkan lima bulan lagi, imbalan blok akan berkurang menjadi 6,25 Bitcoin.

Implikasi Bitcoin Halving:

1. Kelangkaan:
Tujuan utama dari Halving adalah memperkenalkan kelangkaan ke dalam jaringan Bitcoin.

Dengan mengurangi tingkat pasokan baru, Bitcoin menjadi semakin langka seiring waktu.

Kelangkaan ini merupakan salah satu faktor mendasar yang berkontribusi pada proporsi nilai Bitcoin.

Harapannya adalah bahwa seiring pasokan berkurang, asumsikan permintaan tetap konstan atau meningkat, harga Bitcoin dapat naik.

2. Inflasi Terkendali:
Peristiwa Halving efektif mengontrol tingkat inflasi Bitcoin. Pada tahun-tahun awal keberadaan Bitcoin, ketika imbalan blok lebih tinggi, tingkat inflasinya lebih signifikan.

Baca Juga:   Open Mainnet Oktober 2024, Ini Keunggulan Kripto ICE Network

Dengan mengurangi imbalan blok pada interval yang telah ditentukan, tingkat pasokan baru Bitcoin yang masuk ke peredaran berkurang.

Model inflasi terkendali ini dirancang untuk meniru beberapa properti komoditas langka seperti emas.

3. Imbalan Penambangan:
Penambang memainkan peran vital dalam keamanan dan fungsi jaringan Bitcoin.

Mereka menggunakan daya komputasi untuk memecahkan masalah matematika kompleks, mengamankan transaksi, dan menambang blok baru. Sebagai imbalannya, penambang menerima imbalan blok, termasuk Bitcoin yang baru dicetak.

Ketika Halving terjadi, imbalan blok berkurang, mempengaruhi pendapatan yang diperoleh penambang dari kegiatan penambangan.

Untuk mempertahankan operasional mereka, penambang harus beradaptasi dengan meningkatkan efisiensi, mencari biaya transaksi, atau mengurangi biaya operasional.

Baca Juga:   Ini Beberapa Keunggulan Aplikasi Kripto ICE Network, Diantaranya Tanpa Iklan

4. Batas Pasokan Jangka Panjang:
Melalui Halving, Bitcoin memberlakukan batas pasokan maksimum sebesar 21 juta koin.

Ini berarti bahwa setelah semua 21 juta Bitcoin ditambang, tidak akan ada Bitcoin baru yang akan diciptakan. Halving membawa Bitcoin lebih dekat ke batas pasokan ini secara bertahap.

Diperkirakan bahwa Bitcoin terakhir akan ditambang sekitar tahun 2140, dengan asumsi tingkat penambangan saat ini tetap konstan.

Secara keseluruhan, Bitcoin Halving adalah fitur yang krusial dan tersemat dalam protokol Bitcoin yang memengaruhi tingkat penciptaan koin baru, memperkenalkan kelangkaan, dan memengaruhi imbalan penambangan.

Ini memperlihatkan kebijakan moneter unik Bitcoin dan tujuannya untuk menjadi penyimpan nilai digital terdesentralisasi. ***