Saat Open Mainnet Pi Network Tanda Tanya, ICE Update Whitepaper

Pi Network dan ICE berebut tempat di hati penambang kripto Tap-To-Mine

Jakarta, Kutip.co  – Pi Network dan ICE Network, dua kripto baru yang sedang menjadi pusat perhatian karena hadir dengan sistem tap-to-mine.

Saat ini keduanya sedang berbut simpati dalam membangun komunitas dan menjadikan mata uang digital digunakan masyarakat dunia.

Saat ini Pi Network sedang masuk tahap terakhir dari proyek yakni peluncuran open mainnet.

Antusias masyarakat tak terbendung untuk menjadi bagian dari ekosistem Pi Network.

Terbukti dengan 50 juta pengguna dari seluruh belahan dunia menggunakan aplikasi Pi Network.

Sementara Ice sedang membangun komunitas dan memperbarui whitepaper terbaru sejak rilis pada Juli 2023 lalu.

Dalam whitepaper terbaru menulis bahwa Ice Open Network (ION) adalah inisiatif blockchain revolusioner yang dirancang untuk mengatasi tantangan sentralisasi dan memperkenalkan solusi terhadap masalah privasi dan kepemilikan data yang banyak terjadi di lingkungan digital saat ini.

Baca Juga:   Lupa Frasa Sandi Wallet Kripto Pi Network, Ini Cara Membuat Baru

Membangun warisan blockchain The Open Network (TON), ION memperkenalkan ekosistem layanan terdesentralisasi yang bertujuan untuk mendorong dan menghargai partisipasi dan pembuatan konten otentik.

Dalam lanskap digital saat ini, sifat terpusat dari internet sangat membatasi kendali individu, sehingga menimbulkan kekhawatiran besar terhadap privasi, kepemilikan, dan otonomi data.

Sentralisasi ini paling nyata dan bermasalah terutama di domain penting seperti jejaring sosial, penyimpanan data, dan pengiriman konten, di mana pengguna sering kali menghadapi keterbatasan kontrol atas identitas digital dan data pribadi mereka.

Baca Juga:   Mengapa Kripto Pi Network Diterima Masyarakat Dunia, Bitcoin Minggir

Infrastruktur kuno ini tidak hanya mengabaikan kedaulatan digital individu, namun juga semakin tidak mampu memenuhi kebutuhan yang semakin meningkat akan transaksi data yang cepat dan besar.

ION muncul sebagai jawaban terhadap tantangan-tantangan ini, mewujudkan visi kami untuk memulihkan kekuasaan dan kendali kepada pengguna, menjamin privasi, dan memfasilitasi interaksi digital yang terukur.

Visi ICE adalah untuk membentuk kembali lanskap digital menjadi ekosistem yang terdesentralisasi, partisipatif, dan digerakkan oleh pengguna.

Di mana setiap individu memiliki kendali dan kepemilikan yang teguh atas data dan identitas mereka, dan diberi insentif atas partisipasi aktif dan pembuatan konten asli mereka.

Untuk mencapai visi ini, ION dirancang untuk menyertakan dan memanfaatkan empat fitur utama berikut:

Baca Juga:   Pioneer Harus Tahu, Cara Menambang Agar Dapat Banyak Koin Pi Network

Identitas Digital Terdesentralisasi – IceID adalah layanan yang dirancang untuk menjembatani kesenjangan antara kasus penggunaan dunia nyata dan teknologi blockchain.

Memungkinkan aplikasi terdesentralisasi (dApps) dalam ekosistem ION dan seterusnya untuk berinteraksi dengan pengguna yang tepercaya dan terverifikasi, sekaligus memastikan keamanan dan privasi data identifikasi pribadi pengguna.

Dengan mendesentralisasikan aspek-aspek utama manajemen identitas digital – seperti penyimpanan data dan kontrol akses – pengguna dapat memutuskan dApps mana yang dapat mengakses data mereka.

Atribut mana yang diakses, kapan diakses, dan untuk tujuan apa.

Pada saat yang sama, identitas pengguna yang tepercaya memungkinkan dApps menangani kasus penggunaan di dunia nyata dengan nilai tambah yang sangat besar.

Seperti kepemilikan dan pengalihan real estat yang terdesentralisasi, mengikat secara hukum dan diakui di yurisdiksi tempat real estat tersebut berada. ***